Kejaksaan Agung mengaku sudah menerima Surat Pemberitahuan

Kejaksaan Agung mengaku sudah menerima Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan terhadap Umar Patek, buronan kasus terorisme yang tertangkap di Pakisan, dari Densus 88 Polri. SPDP-nya Nomor 67/VIII/2011/Densus tgl 22/08/2011 atas nama Umar Patek tanggal 13 September 2011, dan diterima oleh Satgas Teroris (Pidum Kejagung)," kata Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung, Noor Rachmad, di Jakarta, Selasa.

Ia menyebutkan saat ini, kejagung sudah membentuk jaksa peneliti atau jaksa P16. "Tunggu berkas perkaranya Umar Patek dari penyidik (Densus 88) untuk diteliti. Umar Patek dikenakan Pasal 9 dan atau Pasal 15 jo Pasal 9 dan Pasal 13c Undang-Undang Terorisme dan UU Darurat tahun 1951 jo Pasal 340 KUHP.

Umar Patek ditangkap di Pakistan dideportasi ke Indonesia karena melakukan pelanggaran keimigrasian. Umar Patek buron teroris yang paling dicari di Indonesia terkait kasus pengeboman di Bali I dikabarkan tertangkap di Paskistan. Akibat pembomam Bali itu, sekitar 202 orang tewas termasuk sejumlah warga asing termasuk dari Australia.

Umar Patek adalah salah satu tersangka utama dalam insiden Bom Bali 2002 yang menewaskan 202 orang dalam sebuah serangan maut terhadap Sari Club dan Paddy`s Bar, Kuta, Bali. Demikian catatan online Blogger Palembang yang berjudul Kejaksaan Agung mengaku sudah menerima Surat Pemberitahuan.

0 Response to "Kejaksaan Agung mengaku sudah menerima Surat Pemberitahuan"

Posting Komentar